Belajar Matematika Melalui Gerakan? Mengapa Tidak?

Belajar Matematika Melalui Gerakan, Mengapa Tidak?

 

Apa yang dipikirkan pertama kali saat anda mendengar “Matematika” ? Gambaran yang khas tentang pelajaran Matematika di benak anda mungkin adegan siswa membungkuk rajin belajar lembar kerja, menyelesaikan masalah di atas kertas. Namun, dapatkah anda membayangkan kelas matematika di mana anak-anak melompat-lompat, mengayunkan lengan mereka ke sisi, dan meneriakkan angka. Mereka tertawa dan menikmati diri mereka sendiri — dan mereka masih belajar tabel perkalian mereka?

Sebuah penelitian di Denmar menyimak fenomena tersebut, para peneliti di University of Copenhagen, Denmark, menemukan, bahwa ketika seorang anak menggunakan seluruh tubuh mereka saat belajar, mereka meningkat dalam matematika, terlepas dari apakah dampak dari kegiatan itu tinggi atau rendah. Setelah studi enam minggu, siswa yang belajar sambil melakukan gerakan seluruh tubuh melihat keterampilan matematika meningkat hampir delapan persen. Mereka memiliki sekitar empat tanggapan yang lebih benar daripada garis dasar, dan dua kali lebih banyak peningkatan dari kelompok tidak bergerak.

Serupa namun tak sama, penelitian lainnya di Australia mengkhawatirkan tingkat aktivitas fisik yang rendah di antara anak-anak dan remaja , keterlibatan siswa di kelas matematika juga membutuhkan perhatian. Salah satu program percontohan di New South Wales berusaha menangani kedua masalah secara bersamaan.

Para peneliti dari Universitas Newcastle (Dr Adam Lloyd, Dr Nick Riley, Dr Narelle Eather dan Dr Andrew Miller) merancang dan mengimplementasikan program ini, di mana siswa dari satu sekolah dasar SES kecil mengambil bagian dalam tiga sesi matematika selama 10 menit yang berkaitan dengan matematika Pelatihan Interval Intensitas Tinggi (HIIT) selama delapan minggu.

‘Mereka telah mendengar beberapa pekerjaan yang telah dilakukan Dr Riley bernama Thinking While Moving in Maths, yang merupakan pembelajaran profesional guru yang signifikan di sekolah-sekolah pemerintah New South Wales sejak 2015, dikembangkan dalam kemitraan dengan Universitas dan Unit Olahraga Sekolah NSW / New South Wales. Saya pikir lebih dari sekitar 500 guru dari lebih dari 280 sekolah telah dilatih dalam menyampaikan Thinking While Moving in Maths, dan itu terutama didasarkan pada temuan Dr. Riley’s PhD. Pada dasarnya, program ini melihat efek mengintegrasikan gerakan ke dalam pelajaran matematika.

‘Dari sana kami mengembangkan beberapa konsep itu … dan kemudian dengan matematika [peran mengajar] kami, berpikir bagaimana kita dapat mengintegrasikan matematika dan gerakan dan memberikan ke seluruh sekolah? Tetapi juga memikirkan cara yang dapat kita lakukan di sekolah khusus ini, yang merupakan sekolah K-6, dengan peralatan minimal, waktu minimal, dengan efek maksimum. Dan di situlah HIIT muncul. “Ini adalah bidang keahlian Eather. Dia telah menyelidiki dampak HIIT pada kesehatan fisik, mental dan kognitif pada orang muda – melalui aktivitas singkat.

Lloyd mengatakan ada banyak penelitian yang menunjukkan HIIT adalah cara yang sangat efektif untuk meningkatkan kebugaran fisik, tetapi konsep memiliki anak kelas 2, 3 atau 4 yang melakukan push up di oval atau melakukan sprint intensitas tinggi mungkin tidak terlalu menarik bagi mereka dan mereka mungkin tidak melihat intinya. Jadi penekanannya adalah pada kegiatan yang menyenangkan yang akan meningkatkan detak jantung siswa.

Manfaat yang Diperoleh

Penelitian-penelitian tersebut menunjukkan, hasil yang didapat dari pembelajaran matematika melalui gerakan-gerakan tersebut selain membuat siswa lebih sehat juga membuat siswa mengerti pelajaran serta meningkatkan kepercayaan diri. Hal ini disebabkan mereka selalu menggambarkan matematika sebagai sesuatu yang bersifat ‘abstrak’ dan sulit dibayangkan, dan ketika mereka berhasil mengerjakan suatu soal akan menanamkan di benak mereka apa gambaran dari matematika yang tadinya bersifat abstrak menjadi sesuatu yang dapat dibayangkan dengan mudah, sehingga membuat mereka yakin mereka dapat mengerjakan soal matematika lainnya. Tentu saja metode ini juga membutuhkan banyak penelitian lanjutan, seperti apakah hasil nya berbeda jika dilakukan dengan group maupun personal/individual serta bergantung kepada kelas-kelas, kerumitan soal dan beberapa hal lainnya. Namun, jika anda ingin memperkenalkan kepada anak bahwa matematika itu mengasyikan, ini mungkin adalah cara yang terbaik00

 

Sumber Referensi :

https://www.teachermagazine.com.au/articles/combining-physical-activity-with-maths

Learning Math Through Movement

http://www.ejmste.com/Movement-based-Mathematics-Enjoyment-and-Engagement-without-Compromising-Learning-through-the-EASY-Minds-Program,63563,0,2.html

https://www.sciencedaily.com/releases/2017/02/170208111619.htm

About the Author

By chitra / Editor

Follow chitra
on Feb 12, 2019

No Comments

Leave a Reply