fbpx
+62819 1083 1792 info@wisatasekolah.com

Login

Sign Up

After creating an account, you'll be able to track your payment status, track the confirmation and you can also rate the tour after you finished the tour.
Username*
Password*
Confirm Password*
First Name*
Last Name*
Email*
Phone*
Country*
* Creating an account means you're okay with our Terms of Service and Privacy Statement.
Please agree to all the terms and conditions before proceeding to the next step

Already a member?

Login
+62819 1083 1792 info@wisatasekolah.com

Login

Sign Up

After creating an account, you'll be able to track your payment status, track the confirmation and you can also rate the tour after you finished the tour.
Username*
Password*
Confirm Password*
First Name*
Last Name*
Email*
Phone*
Country*
* Creating an account means you're okay with our Terms of Service and Privacy Statement.
Please agree to all the terms and conditions before proceeding to the next step

Already a member?

Login

Meningkatkan Daya Saing melalui Pariwisata Daerah (Part 2)

Meningkatkan Daya Saing melalui Pariwisata Daerah

Ada baiknya anda melihat postingan sebelumnya , klik link di bawah!

Part 1

 

Meningkatkan Daya Saing melalui Pariwisata Daerah

GROWTH TRENDS IN DOMESTIC TOURISM SPENDING

Pesatnya pertumbuhan rumah tangga kelas menengah di pasar negara berkembang telah menjadi pendorong penting Perjalanan & Pariwisata daerah/dalam negeri, khususnya di kawasan Asia-Pasifik. Sementara ada korelasi positif antara pertumbuhan PDB per kapita dan pengeluaran daerah; kisaran luas dalam kinerja dari satu negara ke negara mencerminkan berbagai tahapan kematangan sektor pariwisata, tingkat pendapatan yang berbeda, pembangunan infrastruktur dan lanskap geopolitik dan ekonomi di masing-masing negara.

Negara-negara dengan pertumbuhan tercepat dalam hal PDB per kapita dan pengeluaran daerah berada di Asia-Pasifik. Tidak mengherankan, Cina mengambil posisi pertama, dengan pertumbuhan tahunan rata-rata 9,2% dalam PDB per kapita dan pertumbuhan luar biasa dalam pengeluaran daerah 16,8% selama dekade terakhir.

Beberapa negara Afrika juga telah mengalami peningkatan yang kuat dalam PDB per kapita dan pengeluaran daerah selama 2008-17, terutama Rwanda, Mozambik, Tanzania dan Pantai Gading. Pertumbuhan rata-rata tahunan Rwanda 14% dalam pengeluaran daerah selama masing-masing dari sepuluh tahun terakhir telah dimungkinkan oleh prioritas pariwisata berkelanjutan, dengan dampak nyata dan nyata baik dalam hal pengembangan masyarakat dan konservasi. Sementara di banyak negara berkembang pariwisata daerah cenderung kecil secara absolut, tingkat pertumbuhan belanja daerah untuk Perjalanan& Pariwisata yang tinggi.

Untuk mendukung dan mempertahankan pertumbuhan kuat dalam permintaan sektor ini, investasi modal dalam infrastruktur Perjalanan & Pariwisata sangat penting. Meneliti hubungan antara pertumbuhan investasi modal dan pertumbuhan belanja daerah, beberapa negara Afrika muncul sebagai pemain yang menonjol. Sebagai contoh, 15,8% rata-rata pertumbuhan tahunan Mozambik dalam investasi modal antara 2008-17 dikaitkan dengan pertumbuhan tahunan 11,6% dalam pengeluaran perjalanan daerah, sementara pertumbuhan tahunan 9,1% dalam investasi modal terkait dengan pertumbuhan 11,5% dalam perjalanan daerah.
Beberapa negara ASEAN, termasuk Laos, Myanmar dan Indonesia, melihat pertumbuhan yang signifikan dalam investasi modal Perjalanan & Pariwisata; Namun, pertumbuhan perjalanan daerah tidak sekuat itu. Pertumbuhan pengeluaran daerah yang lemah dapat dikaitkan dengan tingkat pendapatan diskresioner yang lebih rendah – yang membatasi kemampuan penduduk untuk melakukan perjalanan – serta kurangnya kebijakan pemerintah yang mendukung di beberapa negara ini, dan kebutuhan akan produk pariwisata yang lebih terjangkau untuk melayani pasar ini.

KEBIJAKAN YANG DAPAT DILAKUKAN UNTUK MENINGKATKAN KONTRIBUSI PARIWISATA DAERAH
Wisata daerah mendukung dan mengembangkan kebanggaan lokal dan nasional, memberikan alasan untuk peningkatan infrastruktur, menyebarkan pengunjung secara geografis di seluruh wilayah, memperlancar musiman dan menciptakan peluang kerja. Ini dapat memainkan peran penting dalam meningkatkan daya tarik destinasi, yang pada gilirannya mempromosikan kesejahteraan bagi penduduk setempat dan membantu menarik para profesional muda yang berpendidikan yang semakin tergantung pada sektor bernilai tambah tinggi. Sektor Perjalanan & Pariwisata daerah yang kuat juga dapat membantu negara menahan guncangan dan fluktuasi permintaan yang mungkin timbul ketika krisis memengaruhi pasar sumber eksternal.

Untuk memberi insentif pada perjalanan daerah, pemerintah dan otoritas lokal tertentu telah melakukan intervensi dalam penyediaan layanan pariwisata lokal. Ini termasuk kebijakan seputar harga, kampanye pemasaran dan promosi, keterkaitan antara transportasi dan pariwisata, dan insentif langsung untuk mendukung sektor ini di suatu negara.

Harga
Kebijakan dua harga (dual pricing) yang berarti mendiferensiasikan harga untuk wisatawan mancanegara dan wisatawan lokal/ nusantara, serta pemberlakuan harga bedasarkan “musiman”. Hal ini diberlakukan di beberapa destinasi seperti Taj Mahal di India, Acropolis di Yunani dan Candi Borobudur di Indonesia serta beberapa taman nasional.

Dengan mengenakan biaya yang lebih rendah untuk wisatawan daerah dan / atau membebankan biaya lebih sedikit di musim-musim di luar musim, pihak berwenang membuat layanan pariwisata lebih mudah diakses oleh kelas sosial yang berbeda di seluruh negara, menciptakan pariwisata sepanjang tahun dan dapat membantu mengurangi tekanan dari kepadatan yang berlebihan.

Insentif Langsung
Sumber daya untuk mendukung pariwisata daerah dapat diberikan kepada organisasi yang akan mengembangkan produk dan layanan yang akan sesuai dengan pasar wisata lokal, atau dalam beberapa kasus, langsung ke penduduk itu sendiri.
Di Hungaria, pemerintah memperkenalkan manfaat dari program tunjangan untuk mengarahkan belanja ke layanan pariwisata dan memberi travel agent lokal isentif. Ini mendorong pengusaha untuk memberikan berbagai tunjangan non-upah kepada karyawan yang mencakup program untuk kegiatan liburan dan rekreasi (yaitu Kartu Rekreasi Szechenyi).
Sistem taman nasional atau regional adalah aset wisata utama dan mereka ada di sebagian besar negara di dunia, seringkali didukung secara finansial oleh pemerintah nasional dan biaya pengguna. Di Amerika Serikat, analisis dari Departemen Dalam Negeri telah menemukan bahwa Sistem Taman Nasional memainkan peran utama dalam menarik dan mendukung bisnis di daerah gerbang (komunitas dalam jarak 95 km dari taman), dengan komunitas ini melampaui tingkat pertumbuhan di negara bagian yang lebih luas.

Marketing, development and promotional campaigns

Pendapatan didapat dari pengembangan dari Perjalanan & Pariwisata daerah yang merupakan insentif dari preservasi dan konservasi destinasi peninggalan budaya.

  • Di Jepang, pemerintah telah berjanji untuk menciptakan kawasan wisata yang akan berkontribusi pada revitalisasi regional dan mempromosikan pariwisata domestik melalui pembentukan rute wisata, atraksi dengan cerita / tema dan pembentukan Destination Marketing Organisations (DMOs).
  • Sekitar tahun 1980, Japan membuat sebuah pergerakan bernama Satu Desa Satu Produk / One Village One Product (OVOP) yang bertujuan untuk mendorong masyarakat untuk mengkhususkan diri dalam memproduksi satu produk tradisional bernilai tinggi. Konsep ini telah disalin di bagian lain dunia, terutama Thailand yang sekarang memiliki program One Tambon, One Product. Dari perspektif pariwisata, program ini telah berhasil dalam mendukung perjalanan domestik ketika orang bepergian ke kota-kota dan desa-desa untuk mencicipi atau melihat produk sendiri.
  • Program Magical Towns (Programa Pueblos Mágicos) yang dipimpin oleh Sekretariat Pariwisata Meksiko mempromosikan kota-kota di seluruh negeri yang menawarkan pengunjung pengalaman ajaib karena sejumlah fitur berbeda termasuk keindahan alam, tradisi budaya, sejarah, masakan dan seni & kerajinan. Kota yang mendapatkan status tersebut diberikan dana untuk lebih meningkatkan infrastruktur, penawaran produk, dan pengalaman.

Keterkaitan Transportasi dengan Pariwisata

Infrastruktur transportasi yang berkualitas meningkatkan pengalaman destinasi dan kualitas hidup di dalamnya untuk pengunjung dan penduduk.

  • Sistem transportasi yang baik dapat menghubungkan suatu destinasi dengan destinasi lainnya dengan mudah
  • Selain sebagai pintu gerbang/pintu masuk wisatawan serta pusat penghubung bagi pengunjung internasional, juga untuk mengurangi kemacetan mendorong transportasi yang hemat energi, dan meningkatkan pengalaman pengunjung, sistem pencarian jalan dikembangkan untuk pejalan kaki di seluruh kota.

Kesimpulan
Seperti yang kita ketahui, kebanyakan negara hanya akan berfokus kepada wisatawan internasional atau yang disebut wisatawan mancanegara. Padahal, wisatawan lokal sendiri memiliki peranan penting untuk mengembangkan pariwisata di daerah. Meskipun demikian, Indonesia memiliki potensi besar untuk mengembangkan pariwisata di daerah nya. Ada beberapa kendala yang dimiliki, namun jika dikelola dengan benar dan berkelanjutan, maka pariwisata dapat meningkatkan GDP, menambah lapangan pekerjaan serta meningkatkan human capital di Indonesia. Pariwisata adalah suatu disiplin ilmu yang berkaitan dengan beberapa sektor lainnya, seperti transportasi, infrastruktur, politik, ekonomi dan sektor lainnya, maka dari itu pemerintah daerah harus memiliki visi yang jelas dan berkelanjutan. Pemerintah daerah harus jeli dalam melihat potensi daerah nya yang dapat dikembangkan.

Leave a Reply